Handjobauditions – Anggota Komisi Pengawas  LIVE CHAT RGO303 Persaingan Usaha (KPPU) Eugenia Mardanugraha mengatakan harga murah yang ditawarkan penyedia jasa internet berbasis satelit, Starlink belum tentu tergolong dalam praktik penjualan barang di bawah harga modal “predatory pricing”.

“Karena yang namanya ‘predatory pricing’ tadi kan sudah dijelaskan (bahwa itu) tidak sekadar harga murah ya. Jadi kalau saya baca di media-media itu harga murah langsung menuduhnya, bilangnya ‘predatory pricing’ nah itu tidak benar,” kata Eugenia di Jakarta, Rabu.

“Jadi bukan cuma untuk produk ini saja tetapi untuk semua produk-produk di mana pesaing itu masuk dengan harga yang lebih murah itu belum tentu dan kemungkinan besar itu bukan ‘predatory pricing’,” tambah dia.

Anggota KPPU lainnya, Hilman Pujana menambahkan bahwa praktik tersebut tidak hanya tentang harga jual yang lebih murah, tetapi ada sejumlah persyaratan lainnya yang harus dipenuhi untuk bisa disebut sebagai “predatory pricing

Akademisi dari Universitas Indonesia Ine Minara Ruky menjelaskan bahwa “predatory pricing” adalah sebuah strategi yang bertujuan untuk menyingkirkan semua pesaing dari pasar dengan menetapkan harga di bawah biaya untuk mendapatkan posisi monopoli.

“Tapi setelah itu dia harus punya kemampuan untuk memulihkan kerugian yang dia derita selama masa predatory dengan menetapkan harga yang sangat tinggi, harga monopoli kepada konsumennya. Nah untuk berhasil seperti itu, secara teori akan sangat sulit.

Adapun di industri digital, kata dia, praktik  RGO303 SLOT LOGIN tersebut tidak lazim. Persaingan di industri digital bersifat destruktif dan berbasis inovasi, sehingga pemain yang unggul dalam inovasi bisa menggantikan pemain lama.

Namun, pemain lama yang tersingkir, biasanya akan kembali melakukan riset dengan berusaha memproduksi produk baru untuk bersaing mengalahkan pemain unggul.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *